TRIDIANTO: “Buat Nyong LP Sukamiskin itu Padepokan Tempat Ngaji Politik”

TRIDIANTO: “Buat Nyong LP Sukamiskin itu Padepokan Tempat Ngaji Politik”

 
 
Wasekjen Partai Hanura in sejak masih menjabat Ketua DPD Cilacap Partai Demokrat inI sejak dulu dikenal sebagai sahabat dekat dengan Anas Urbaningrum (AU). Pun ketika AU tergusur sebagai Ketum Demokrat dan terpidana di LP Sukamiskin, Tridianto tetap merawat persahabatannya. Berikut ini alasan kenapa politisi muda yang dengan santai menyebut diri “pribumi ngapak" ini tetap bersetia kepada sahabat yang sedang dirundung musibah.
 
Kabarnya Anda sering menjenguk AU di LP Sukamiskin? Sejak kapan seberapa sering Anda menjenguk AU?
 
Ya dibilang sering bisa. Dibilang gak sering juga bisa. Tergantung lihatnya saja. Tapi kalau ada kesempatan ya nyong usahakan mampir jenguk. Misalnya nyong ada acara partai atau ngurus kerjaan ke Jakarta ya berangkatnya atau pulangnya mampir Sukamiskin. Itu nyong lakukan sejak Mas Anas pindah ke Sukamiskin. Kalau dulu waktu di KPK jenguknya ribet minta ampun. Seminggu hanya Senin dan Kamis dan waktunya singkat banget hanya dua jam, harus bergantian karena tempatnya sempit .  Berbeda dengan Sukamiskin yang perlakuannya lebih manusiawi. Nyong masih ingat waktu Mas Anas dipindah ke Sukamiskin bilang gini, “Kalau di KPK seperti seperdelapan manusia, dan berharap di Sukamiskin bisa lebih dari setengah manusia." Nyong bisa lihat dan ikut rasakan itu pas jenguk Mas Anas.
 

 
Kalau menjenguk, buah tangan apa yang biasanya Anda bawakan untuk AU? Ada yang spesial, misalnya makanan atau buku tertentu?
 
Bukan buah tangan yang penting. Yang penting kan nyong datang jenguk. Oleh-oleh sih apa saja yang nyong sempat bawa. Kadang buah, camilan, ya apa saja. Tapi Mas Anas sukanya kan makanan kampung. Makanya nyong suka kirim lewat temannya yang di Bandung makanan kampung, seperti mendoan, manggleng, peyek, ubi, tales, pisang. Temannya itulah yang nanti bawa ke dalam. Kalau buku sih bukan bagiannya nyong. Itu urusannya sahabat Mas Anas yang lain yang ngerti buku. Nyong kan belum terbiasa sama buku hehehe. Tapi misalnya Mas Anas minta nyong carikan buku ya Insyaallah nyong bisa carikan juga. Kan bisa nanya teman-teman.
 

 
Apa yang membuat Anda setia dan rutin menjeguk AU? Karena persahabatan semata atau karena hal lain?
 
Nyong kan suka persahabatan. Yang namanya sahabat itu ya kudu tulus dalam suka dan duka. Jangan hanya hadir dalam suka terus lari gak nongol waktu ada masalah atau sedang kena musibah. Orang yang gitu ya mirip bunglon aja. Kalau lagi berjaya ikut nempel, kalau sedang terjatuh nengok aja gak mau. Nyong gak cocok dengan yang model begitu. Makanya nyong ingin terus bersahabat. Malah orang lain yang ketemu nyong bilang jangan sampai ninggal Mas Anas. Bukan satu dua orang yang bilang begitu. Tanpa dibilang pun nyong tetap akan bersahabat. Apalagi nyong tahu bener bahwa Mas Anas itu gak bersalah. Hanya krn berpotensi jadi orang lalu dikerjai. Nyong yakin Mas Anas sengaja dikorbankan oleh kekuasaan. Menurut nyong  kasus Mas Anas itu aneh dan dipaksakan.
 

 
Berapa lama biasanya Anda bertemu AU dan berbincang tentang apa saja? Hal-hal yang ringan atau terutama tentang politik?
 
Nyong bisa ngobrol apa saja. Semua hal bisa diobrolkan. Ya yang berat, yang ringan, pokoknya apa saja. Nyong bisa tanya-tanya soal politik, soal nasihat agama, bagaimanw bergaul, bagaimana berkomunikasi, bagaimana caranya meyakinkan orang dan banyak hal lain. Soal politik ya pasti gak ketinggalan. Dulu waktu Demokrat masih dipimpin Pak Hadi Utomo, Mas Anas disebutnya empu politik. Pak Hadi selalu bilang begitu. Ya rugi kalau nyong gak ngobrol tanya-tanya soal politik kalau ketemu Mas Anas. Kejadian apa di Jakarta kalau nyong tanyakan ke Mas Anas bisa lebih jelas maksudnya apa. Apalagi urusan partai ya enak bangetlah ngobrol sama Mas Anas. Yang khusus banget nyong selalu belajar adalah bagaimana cara yang baik komunikasi lewat media dan nyong akan terus belajar sama Mas Anas.
 

Anda kembali terjun ke politik lagi atas permintaan AU. Apakah dalam setiap pertemuan itu ada pesan-pesan khusus AU kepada Anda?
 
Nyong terjun politik lagi setelah ngobrol panjang sama Mas Anas. Gak ada instruksi. Tapi dari ngobrol itu nyong simpulkan seperti diarahkan. Ya nyong setuju. Sampeyan tahu gimana sikapnya murid kepada gurunya? Ya itulah nyong. Mas Anas itu buat nyong ya seperti kakak, sahabat dan juga guru. Jaman dulu kalau mau jadi pendekar kan cari guru ke mana-mana. Ya sama, nyong cari guru ya Mas Anas itu gurunya nyong. Sukamiskin itu ya nyong anggep padepokan atau “pesantren" untuk ngaji politik. Nyong rutin datang buat ketemu guru yang nyong anggap juga sebagai kakak dan sahabat. Mas anas sih gak pernah mau disebut guru. Selalu bilangnya, ya kita ngobrol-ngobrol saja Tri. Kan enak guru ngobrol-ngobrol, gak tegang, gak ada beban. Pokoknya enaklah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *