Cerita untuk Amien Rais WIS TUWEK ORA USAH KEMLINTHI Harry Tjahjono

Cerita untuk Amien Rais WIS TUWEK ORA USAH KEMLINTHI Harry Tjahjono

Harry Tjahjono
Penghayat Humor

 Matahari seperti jongkok di ubun-ubun. Dengan kepala kliyengan saya mampir di kedai kekinian yang menyediakan kipas angin. Setelah menyuap rujak combro dikasih es serut, saya pencet hape dan browsing cnnindonesia yang Kamis, 19 April 2018 itu melansir berita Amien Rais yang berniat menjalin komunikasi dan ingin bertemu Jokowi. Membaca berita itu saya merasa lega. Sebab, dengan begitu kegaduhan politik akan mereda.

Amien mengaku sempat beberapa kali hampir bertemu Jokowi. Namun pertemuan dengan mediator sejumlah tokoh itu belum ada yang membuahkan hasil. Tokoh pertama, yang enggan ia sebut identitasnya, pernah bertemu dengan Amien sebanyak tiga kali untuk mengatur pertemuan dengan Jokowi. Selain itu, ia menyebut Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan pernah mengatur pertemuannya dengan Jokowi di sekolah dan di rumahnya, Yogyakarta. Tapi, “Sama sekali belum pernah [berjumpa dengan Jokowi]. Agak aneh, kenapa belum?" aku dia.

Padahal, kata Amien, dirinya juga orang Jawa yang memahami kebudayaan Jawa secara mendalam, seperti tutur kata halus, dunia pewayangan, hingga dagelan. “Begitu ketemu Jokowi pasti cair. Saya juga orang Jawa," ujar mantan Ketua PP Muhammadiyah ini, seperti dikutip cnnindonesia.

Ketika saya asyik menyuap rujak combro, seorang laki-laki berwajah sangar masuk kedai sambil menelepon. Dengan isyarat tangan laki-laki berwajah sangar itu memesan rujak combro dikasih es serut sambil tetap menelepon dengan suara cukup keras.

“Ngene lho, Mbah Min. Awake dhewe iki padha wong Jawane. Mung aku ijik nom, sampeyan wis tuwek. Sampeyan dhewe ya ngakoni wis tuwek. Ning aku emoh omong nganggo krama inggil maneh karo sampeyan. Nganggo basa Jawa ngoko wae. Jare Bung Karno basa ngoko iku egaliter, demokratis. Sampeyan kan jarene tokoh demokrasi. Dadi aja nesu yen aku ngoko karo sampeyan. Aja nganggep aku ora ngerti unggah-ungguh, ora ngerti tata krama. Aku iki bocah nom, wis sakmestine yen kliru. Lha sampeyan kan wis tuwek ta, Mbah Min. Umurmu wis pitung puluh kliwat. Wis nglakoni apik elek salah bener. Wis ngalami bab becik ketitik ala ketara, adigang adigung adiguna, salah seleh lan sak piturute. Sampeyan ngaku tuwek, ya pancen wis tuwek, ning nyatane sampeyan dudu wong tuwa. Wong tuwek kuwi senengane pancen malang kadhak, pethita-pethithi, pethentang-penthenteng, omong sak omong methentheng karo mendelik. Yen wong tuwa kuwi senengane aweh pitutur kanthi apik, menehi conto sing becik, maringi pangestu lan donga sing resik. Lha sampeyan ngaku tuwek ning nyatane ora tuwa, ngaku wong Jawa ning ora njawa. Wis ngene wae lho, Mbah Min. Yen sampeyan karep methuki aku ya mangga wae, sing penting ora ita-itu,  ora mencla-mencle, ora mbregudul ngutha waton. Wis tuwek ora usah kemlinthi."

Begitu menutup telelpon, laki-laki berwajah sangar itu langsung melahap rujak crobo dikasih es serut. Saya tidak tahu siapa yang barusan dia telepon. Tapi, sebagai orang Jawa, saya bisa mengerti isi pembicaraannya. Hanya maaf, bagi yang bukan orang Jawa silakan bertanya kepada yang paham.***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *